loader

Anak Jalanan yang Dijual ke WNA Ditarif hingga Rp 1,5 Juta

Anak Jalanan yang Dijual ke WNA Ditarif hingga Rp 1,5 Juta
Foto: Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Mardiaz Kusin Yuhananto saat rilis sindikat perdagangan anak jalanan ke WNA. (Mei Amelia/detikcom)
Jakarta -
Empat wanita sindikat human trafficking memperdagangkan anak-anak jalanan untuk melayani hasrat seksual warga negara asing (WNA). Anak-anak yang berusia belasan tahun itu dijual dengan tarif hingga Rp 1,5 juta.

"Dijual Rp 500 ribu hingga Rp 1,5 juta," kata Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Mardiaz Kusin Dwihananto kepada wartawan di Mapolres Jaksel, Jl Wijaya II, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (21/12/2017).

Mardiaz mengatakan, para tersangka mendapatkan keuntungan atas penjualan anak-anak tersebut. Setiap uang hasil penjajakan seks para korban itu dipotong oleh para tersangka.

"Dipotong untuk perekrut Rp 200 ribu hingga Rp 600 ribu," lanjut Mardiaz.
Baca juga: Polisi Tangkap 4 Wanita Sindikat Penjual Anak Jalanan ke WNA
Sementara itu, Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Selatan AKBP Bismo Teguh mengungkap, tarif tersebut ditentukan berdasarkan lamanya korban melayani user (WNA).

"Tergantung pelayanannya, kalau masturbasi saja Rp 500 ribu, tapi kalau full itu Rp 1,5 juta," kata Bismo.

Bismo mengatakan, para tersangka berkenalan dengan para pelanggannya di sebuah bar yang menjadi tempat perkumpulan para WNA di kawasan Jakarta Selatan. Polisi saat ini masih mendalami WNA tersebut.

"Kami masih mendalami WN mana, karena kan namanya bule, mirip-mirip," tutur Bismo.
(mei/idh)
perdagangan anak
perdagangan orang
wna
polres jakarta selatan

Komentar

lebih banyak berita utama di kami Pos terkait

News
News
News
News
News
News
News
News
News

Tulisan Terbaru

kamu akan suka